Priska Adnan: Guru Paud Siapkan Bahan Ajar Menarik

Agar Anak tak Bosan di Tengah Pembelajaran Dalam Jaringan

GOWA, MEDIATA.ID — Pandemi Covid-19 yang menghantui hingga saat ini masih memberikan dampak pada sejumlah aktivitas, termasuk pada aktivitas belajar mengajar. Tidak sedikit sekolah masih melakukan pembelajaran secara daring.

Meski pembelajaran dilakukan secara daring, tenaga guru dituntun kreatif. Guru menyiapkan bahan belajar mengajar yang menarik. Dan mudah dimengerti bagi para siswa. Termasuk saat mengajar di Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD).

Bunda PAUD Kabupaten Gowa, Priska Paramita Adnan mengatakan meminta para pengajar utamanya bunda PAUD di kecamatan agar pola pembelajaran yang diberikan agar lebih dimengerti. Dan mudah dipahami meskipun tidak melalui tatap muka.

“Yang harus menjadi perhatian bagi bunda-bunda PAUD di kecamatan adalah bagaimana memberikan pelajaran bagi anak agar tidak bosan dan pastinya mudah dipahami, ini harus dipelajari polanya,” ungkapnya saat memimpin Rapat Koordinasi Kelompok Kerja (POKJA) Bunda Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Kabupaten Gowa, di Baruga Karaeng Galesong, Kantor Bupati Gowa, Selasa (4/5).

Ia mengaku, salah satu peran Bunda PAUD yakni memotivasi pengelola, penyelenggara, pembina, serta pendidik dan tenaga kependidikan dalam
menyelenggarakan layanan PAUD yang berkualitas sehingga bentuk keberhasilan suatu pendidik dan pengajar memastikan para anak menerima pembelajaran yang lebih baik meskipun ditengah pandemi ini.

“Dalam memberikan pelajaran daring bagi anak usia dini yang terpenting itu harus menarik, baik dari segi tampilan atau background pengajar, suara yang jelas dan detail dalam mengajar. Hal ini dilakukan agar anak tidak bosan dan betul-betul menikmati pelajaran,” jelas Priska yang juga Ketua TP PKK Gowa.

Ia berharap setelah pertemuan tersebut para bunda PAUD dan tenaga pendidik PAUD lainnya di kecamatan bisa mencari pola pembelajaran yang baik dan menarik bagi anak usia dini dan melakukan pengukuhan bagi bunda PAUD desa agar pelayanan anak di tingkat desa juga terus berjalan. (*)

Comment